Janji Mendag Bongkar Mafia Minyak Goreng, Pimpinan DPR: Tak Perlu Diumumkan Langsung Tangkap

Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI Sufmi Dasco Ahmad menanggapi batalnya rencana pengumuman calon tersangka mafia minyak goreng. Diketahui, Menteri Perdagangan (Mendag), Muhammad Lutfi semula akan mengumumkan dalang dari kelangkaan dan mahalnya minyak goreng pada Senin (21/3/2022). Dasco menilai tersangka kasus mafia minyak goreng tidak perlu diumumkan.

Ia meminta agar pelaku langsung ditangkap tanpa perlu dieberkan dahulu ke publik. "Saya pikir tidak perlu digembor gemborkan, langsung tangkap saja kalau menurut saya," "Rencana mengumumkan mafia serahkan saja kepada penegak hukum," ujar Dasco, Selasa (22/3/2022), sebagaimana dilansir .

Senada dengan Lutfi, Dasco juga menilai ada mafia dibalik langkanya minyak goreng dua bulan terakhir ini. Ia menegaskan kembali agar aparat penegak hukum langsung menangkap mereka. "Kalau kita cek ya memang ada mafianya, tapi tidak perlu diumumkan. Tangkap saja langsung menurut saya," kata Dasco.

Lebih lanjut, DPR melalui Komisi VI sudah membentuk panitia kerja (panja) komoditas pangan. Melalui panja, diharapkan dapat membantu kerja pemerintah dalam mengatasi kelangkaan dan mahalnya minyak goreng. "Ini penting buat kita untuk mengetahui dan panja ini akan mengurai sebab kelangkaan minyak goreng,"

"Solusinya yang dibuat oleh komisi teknis yang terkait dalam hal ini adalah Komisi VI," ujar Dasco. Satuan Tugas (Satgas) Pangan Polri mengaku tidak mengetahui informasi terkait adanya pengumuman tersangka dugaan mafia minyak goreng yang disampaikan Mendag. Hal tersebut disampaikan Wakil Ketua Satgas Pangan Polri, Brigjen Whisnu Hermawan.

“Kok saya belum tahu ya (pengumuman tersangka),” kata Whisnu, Senin (21/3/2022), dikutip dari . Whisnu juga mengatakan pihaknya belum melakukan koordinasi dengan Kementrian Perdagangan. Menurutnya tidak ada data dan temuan Kemendag mengenai mafia minyak goreng yang disampaikan dan diserahkan ke Polri.

"Belum ya (data dan temuan dari Kemendag),” ungkapnya. Whisnu, Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri, Brigjen Ahmad Ramadhan juga menyatakan pihaknya belum mendapatkan informasi mengenai pengumuman tersangka kasus mafia minyak goreng yang disampiakan Lutfi. Menurut Ramadhan, Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipieksus) dan Satgas Pangan Polri telah menanyakan pernyataan tersebut ke pihak Kemendag, tapi belum mendapat respons.

“Sampai saat ini, kami. belum mendapat respons, Satgas Pangan atau Dittipieksus masih melakukan penelusuran atau crosscheck,” “Ya tentu kita harus menjawab ya (pertanyaan awak media) karena itu pernyataan seorang pejabat, kami sudah komunikasi, namun belum mendapat respons,” kata Ramadhan, Senin (21/3/2022). Lebih lanjut, Polri akan menindaklanjuti dan menelusuri pernyataan yang disampaikan Lutfi tersebut.

Apabila sudah ditemukan adanya pihak yang menjadi tersangka dalam dugaan mafia minyak goreng maka pihaknya akan mengumumkannya. “Prinsipnya bila ada terkait tersangka, kami pastikan, Polri akan menindaklanjuti karena ini menjadi atensi pemerintah. Jadi ketika ada siapa pun yang melakukan tindak pidana ini kita pastikan akan kita tindak lanjuti.” “Ya nanti kita telusuri, kita tanya (kepada Lutfi) nanti kalau sudah (ada penjelasan) pasti kita sampaikan,” ujarnya.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.