Gedung Parlemen Afrika Selatan Kebakaran, Seorang Pria Ditangkap Polisi

Gedung parlemen Afrika Selatan mengalami kebakaran besar pada Minggu (2/1/2022). Kebakaran menyebabkan kerusakan parah, merobohkan atap dan merusak seluruh lantai di satu gedung. Seorang pria berusia 50 an ditangkap sehubungan dengan kebakaran tersebut.

Dilansir dari a, kebakaran terjadi di pagi hari dan pihak berwenang mengatakan sistem sprinkler tampaknya telah dirusak sehingga tidak berfungsi. Hingga sore hari, sekitar 70 petugas pemadam kebakaran masih berusaha memadamkan api di salah satu dari beberapa gedung yang membentuk kompleks parlemen di ibukota legislatif, Cape Town. Menteri Pekerjaan Umum dan Infrastruktur Patricia De Lille mengatakan seseorang ditangkap di dalam parlemen.

Dia menambahkan bahwa kasus itu telah diserahkan ke unit polisi elit bernama Hawks. “Adalah peran Hawks untuk menyelidiki setiap serangan terhadap institusi politik,” kata De Lille. Parlemen mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tersangka adalah seorang pria berusia 50 an.

Tidak ada laporan tentang cedera. Penyebab kebakaran belum diketahui tetapi De Lille mengatakan bahwa menurut laporan yang diterimanya, latihan kebakaran pemeliharaan standar telah dilakukan tepat sebelum parlemen ditutup untuk liburan Natal dan Tahun Baru dan semuanya termasuk alat penyiram berfungsi. "Apa yang ditemukan pagi ini adalah seseorang telah menutup salah satu katup dan kemudian tidak ada air untuk memicu sistem penyiram otomatis menyala," kata De Lille.

De Lille menambahkan, rekaman CCTV mengkonfirmasi bahwa seseorang berada di dalam gedung sejak pagi. Kawasan ini memiliki tiga bagian utama, gedung Parlemen asli yang selesai dibangun pada akhir 1800 an dan dua bagian baru yang dibangun pada abad ke 20. Artefak bersejarah di dalam bangunan kemungkinan besar telah rusak atau hancur.

Api awalnya terkonsentrasi di gedung Parlemen lama, yang terletak di belakang Majelis Nasional, kata De Lille kepada wartawan. Dia awalnya mengatakan petugas pemadam kebakaran telah mengendalikan situasi, tetapi api kemudian menyebar ke gedung Parlemen saat ini. Presiden Cyril Ramaphosa tiba di parlemen sekitar pukul 13:30 pada hari Minggu didampingi oleh Perdana Menteri Alan Winde dan De Lille untuk melihat kerusakan.

Anggota komite walikota Cape Town untuk keselamatan dan keamanan Jean Pierre Smith mengatakan kebakaran juga telah memusnahkan lantai tiga gedung Majelis Lama dan atap telah runtuh, termasuk ruang kantor dan gimnasium. Smith menambahkan bahwa petugas pemadam kebakaran masih berjuang untuk mengendalikan api dan bahwa dua pesawat telah dikerahkan. Ramaphosa dan banyak politisi tingkat tinggi Afrika Selatan berada di Cape Town untuk menghadiri upacara pemakaman Uskup Agung Desmond Tutu, yang berlangsung pada hari Sabtu di Katedral St. George di kota itu, sekitar satu blok jauhnya dari kantor parlemen.

Beberapa jam setelah kebakaran terjadi, asap tebal masih mengepul dari salah satu dari beberapa gedung yang membentuk kompleks parlemen. Polisi menutup kompleks dan menutup jalan. Beberapa area yang diblokir berada di dekat tempat orang orang meninggalkan bunga dan upeti lainnya untuk Tutu.

Anggota parlemen Steve Swart menyebut kebakaran itu "tragis" dan mengatakan bahwa anggota parlemen akan melanjutkan pekerjaan mereka dari jarak jauh. Kebakaran, yang dimulai tepat sebelum pukul 6 pagi, adalah yang kedua di parlemen dalam waktu kurang dari setahun. “Sangat mengerikan bahwa hal seperti itu terjadi di gedung utama."

"Apakah itu akibat pelanggaran keamanan, yang mungkin terlihat oleh sebagian orang, kami tidak tahu,” kata Wakil Ketua Majelis Nasional Lechesa Tsenoli. Ketua Majelis Nasional Nosiviwe Mapisa Nqakula mengatakan bahwa pidato kenegaraan Ramaphosa di sesi gabungan parlemen akan berjalan sesuai rencana pada 10 Februari 2021, tetapi harus menggunakan tempat lain sebagai alternatif.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.